Itulah CINTA.... Itulah PERKHAWINAN

Suatu pagi yang mendamaikan, seorang pelajar bertemu dengan cikgunya, lalu terjadilah perbualan di antara mereka …

Pelajar: Cikgu, apakah erti cinta? Bagaimana caranya untuk saya dapatkannya?

Cikgu: Ada sebuah ladang gandum yang luas di depan sana. Berjalanlah kamu dan jangan sesekali kamu berundur. Sepanjang perjalanan kamu itu, ambillah satu ranting yang menurut kamu, ranting itu sangat menakjubkan. Maka dengan itu, bererti kamu telah menemui cinta.

Pelajar tersebut pun berjalanlah menuju ke ladang gandum tersebut. Tidak berapa lama kemudian, dia pun kembali... namun dengan tangan yang kosong...

Cikgu: Mengapa kamu tidak membawa sebatang ranting pun?

Pelajar: Saya terpaksa memilih untuk mengambil hanya satu ranting sahaja, dan sewaktu berjalan, saya tidak boleh mengundur ke belakang semula. Sebenarnya sepanjang perjalanan itu, saya ada berjumpa dengan satu ranting yang saya rasakan paling menakjubkan, tetapi saya tidak tahu apakah yang akan ada yang lebih menakjubkan di hadapan sana nanti, maka saya biarkan ranting itu dengan harapan akan bertemu dengan ranting yang lebih menakjubkan di perjalanan yang seterusnya. Tetapi akhirnya saya dapati tidak ada lagi ranting yang paling menakjubkan selain daripada yang saya lihat tadi. Jadi akhirnya saya tidak mengambil sebatang ranting pun…

Cikgu: Ya, itulah yang dinamakan cinta...


Di hari yang lainnya pula, pelajar tersebut bertanya lagi kepada cikgunya itu...

Pelajar: Cikgu, apa itu perkahwinan?

Cikgu: Ada hutan yang subur di depan sana. Berjalanlah kamu, tetapi sama seperti sebelumnya, kali ini juga kamu sama sekali tidak dibenarkan mengundur ke belakang. Di sepanjang perjalanan kamu itu, tebanglah sepohon pokok sahaja, yang kamu merasakan bahawa pohon tersebut adalah yang paling cantik, segar, dan tinggi. Maka dengan itu, kamu telah menemukan apa itu perkahwinan.

Pelajar tersebut pun berjalanlah menuju ke hutan yang dimaksudkan. Tidak berapa lama kemudian, dia pun datang semula dengan membawa sepohon kayu yang pada pandangan cikgunya, pohon tersebut tidaklah begitu cantik, segar, dan tinggi.

Cikgu: Mengapa kamu memotong pohon seperti ini?

Pelajar:
Sebabnya, berdasarkan pengalaman saya sebelum ini, kali ini saya buat keputusan untuk berjalan hanya separuh daripada hutan tersebut, dan saya tidak mahu kembali dengan tangan kosong seperti dahulu. Jadi, saya mengambil kesempatan untuk menebang pohon ini lalu dibawa ke sini. Pada pandangan saya, ia adalah pohon yang terbaik buat saya. Saya tidak mahu kehilangannya atau menyesal kerana tidak memilihnya...

Cikgu: Itulah yang dinamakan perkahwinan...


********************************************

Kesimpulannya, janganlah kita terlalu memilih dalam soal cinta, ditakuti kita akan terlepas dari mendapatkannya, dan jangan pula kita terlalu memilih jodoh, bahkan sebaliknya terimalah pasangan kita dengan seadanya. Sedarilah hakikat bahawa tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini. Setiap insan pasti ada kelebihan dan kekurangannya yang tersendiri....

Salam Aidil Adha buat seluruh Umat Islam di dunia

-salam aidil adha buat semua-
fisrt time raye di perantauan..Huhu..Sedih gak..Rindu kat family di Kedah..Tapi tak pa demi Ilmu Allah yang saya tuntut , saya sanggup berKORBAN.... Belajar dari ibrah "pengorbanan" dari sebalik Aidil Adha.

Sahabat-sahabat penkunjung ,

ketika Rasulullah mengerjakan ibadah haji yang terakhir, maka pada 9 Zulhijjah tahun 10 hijrah di Lembah Uranah, Bukit Arafah, baginda menyampaikan khutbah terakhirnya di hadapan kaum Muslimin, di antara isi dari khutbah terakhir Rasulullah itu ialah:



"Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu, dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

"Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu, segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

"Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.

"Wahai manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak ke atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu, maka mereka juga berhak diberikan makan dan pakaian, dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

"Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah solat lima waktu, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadah haji sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.

"Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

"Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Qur'an dan Sunnahku.

"Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu."


-takbir kepada yang Maha Esa-

same2lah kita merenungi khutbah terakhir junjungan besar kita Muhammad s.a.w..sesungguhnya kita akan selamat jika kite berpegang pada dua perkara..Quran dan Sunnah..di sini i wish to all my friends and muslim around the world..hepi e'id adha..salam aidil adha..sambutlah dengan penuh jiwa taat dan sanggup berkorban sebagaimana Nabi Ibrahim a.s yang sanggup untuk mengorbankan anaknya Nabi Ismail a.s demi tuntutan Allah Yang Maha Esa. Sesungguhnya kita berada di zaman yang mana Rasulullah telah menerangkan apabila ditanya oleh seorang sahabat..pada waktu itu umat islam ramai..tapi mereka seumpama buih2 di lautan..

wallahualam

Hari 'Arafah...Kisah Cinta yang Diabadikan Allah

'Arafah berasal dari perkataan arab, 'arafa yang bermaksud kenal. Hari 'Arafah boleh diertikan sebagai hari perkenalan atau ta'aruf. Hari 'Arafah lebih signifikan buat para jemaah haji kerana ia melibatkan rukun haji yang kedua iaitu wuquf di 'Arafah. Wuquf di 'Arafah bermaksud berhenti seketika di 'Arafah antara waktu Zuhur 9 Dzulhijjah hingga terbit fajar hari Nahr iaitu 10 Dzulhijjah. 'Arafah adalah sebuah padang yang terletak di luar Tanah Haram dan jauhnya dari Mekah lebih kurang 12 batu atau 18 kilometer. Masa yang terbaik untuk berwuquf adalah antara sebahagian dari hari kesembilan hingga sebahagian malam kesepuluh Dzulhijjah sebagaimana yang disebutkan oleh Nabi s.a.w yang bermaksud : "Barangsiapa yang berada di 'Arafah sebelum terbit fajar pada hari yang kesepluh Dzulhijjah, maka dapatlah haji itu."


Kisah Cinta yang Diabadikan Allah


9 Dzulhijjah dinamakan sebagai hari 'Arafah sebagai simblik kepada tarikh Nabi Adam a.s. 'diperkenalkan' (dipertemukan) semula dengan Siti Hawa a.s. setelah terpisah selama dua ratus tahun. Pertemuan tersebut berlaku di tempat yang bernama Jabal (bukit) Rahmah. Tarikh ini juga menjadi saksi pertemuan antara Nabi Ibrahim a.s. dengan anaknya Nabi Ismail a.s. dan isterinya Siti Hajar setelah kedua mereka ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir sehinggalah anaknya Ismail meningkat dewasa.

Jabal (bukit) Rahmah, dipuncak bukit inilah Nabi Adam a.s detemukan semula dengan isterinya Siti Hawa a.s setelah dipisahkan selama 200 tahun


Dua kisah cinta yang digabungkan pada satu tarikh, diabadikan oleh Ilahi sebagai pedoman buat seluruh umat Islam. Kisah ini sememangnya jauh lebih tragis dari cerita-cerita cinta yang sering diagung-agungkan masyarakat kini. Namun, masyarakat Islam hari ini lebih mengingati tanggal 14 Februari yang dianggap sebagai Hari Kekasih berbanding tanggal 9 Dzulhijjah yang sebenarnya jauh lebih layak untuk digelarkan sebagai Hari Kekasih buat seluruh umat Islam. Bukan sekadar pengabadian kepada sebuah kisah cinta, pada tarikh ini juga Allah menawarkan 'mega sale' buat seluruh hamba-hambanya bermula seawal 1 Dzulhijjah sehingga hari ke-9 Dzulhijjah yang boleh dianggap sebagai hari kemuncak. Namun, berapa ramaikah di antara kita hari ini yang mengamati ruh di sebalik Hari 'Arafah?

Berbalik kepada sirah, terdapat 2 peristiwa besar yang telah diabadikan Allah pada tarikh ini. Kedua-duanya melibatkan kisah cinta antara dua pasangan suami isteri yang menggambarkan kesetiaan antara suami dan isteri dalam perjalanan mengejar redha Ilahi. Daripada kedua-dua kisah ini, saya ingin lebih menumpukan pada kisah pertama melibatkan pertemuan antara Nabi Adam a.s. dan Siti Hawa a.s memandangkan peristiwa yang berlaku sebelumnya cukup signifikan sebagai suatu peringatan yang cukup jelas buat seluruh umat Islam.

Merujuk kepada analogi peristiwa yang telah diabadikan oleh Allah di dalam surah Al-A'raf bermula dari ayat 10 hingga ayat 25 diikuti dengan ayat-ayat yang seterusnya berupa peringatan khusus dari Allah buat seluruh anak cucu keturunan Nabi Adam. Antara surah yang paling meruntun hati dan seringkali saya bacakan setiap kali mengimami solat fardhu sebagai peringatan untuk diri sendiri dan buat semua makmum yang sama-sama mengikuti solat di sisi saya dengan harapan agar ruh Al-A'raf mengalir ke dalam jiwa-jiwa mereka. Al-A'raf mengingatkan kita pada sumpahan iblis di hadapan Allah untuk menggoda setiap keturunan Nabi Adam a.s. selain turut mengabadikan kejayaan iblis yang pertama sehingga membawa kepada pengusiran Nabi Adam a.s. dan isterinya Siti Hawa dari syurga.

Hari 'Arafah seharusnya menjadi hari peringatan buat semua umat Islam akan musuh sebenar mereka, iaitu iblis yang tidak pernah berputus asa untuk menghasut anak cucu keturunan Nabi Adam a.s. seperti mana yang telah dirakamkan di dalam Al-Quran yang bermaksud:

"Iblis berkata, kerana Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalanMu yang lurus. Kemudian pasti aku akan mendatangi mereka dari hadapan, dari belakang, dari kiri dan dari kanan mereka, dan Engkau tidak aka mendapati kebanyakan mereka bersyukur. (Allah) berfirman, keluarlah kamu dari sana (syurga) dalam keadaan terhina dan terusir! Seungguhnya barangsiapa di antara mereka yang mengikutimu, pasti akan Aku isi neraka Jahannam dengan kamu semua." (Al-A'raf:16-18)

Dialog ini turut dirakamkan di dalam surah yang lain yang bermaksud:

"Ia (iblis) berkata: Tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan bahawa aku sesat, aku pasti akan jadikan (kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi dan aku akan menyesatkan bagi mereka kesemuanya. Kecuali hamba-hambaMu di antara mereka yang ikhlas." (Al-Hijr:39-40)

Oleh kerana itu, Hari 'Arafah adalah hari yang terbaik bagi umat Islam untk bermuhasabah diri, menganalisa kembali amalan-amalan yang telah dilakukan, apakah mungkin kita tergolong di kalangan orang-orang yang telah terperangkap dengan tipu daya iblis? Atau, adakah kita sudah tergolong di kalangan hamba-hambaNya yang ikhlas? Yang telah disebut oleh iblis sebagai orang yang selamat dari tipu helahnya.

'Mega sale' dari Allah di Hari 'Arafah

Menyelami ruh Hari 'Arafah buat mereka yang tidak pergi menunaikan haji. Berikut adalah keistimewaan Hari 'Arafah berdasarkan kepada hadith-hadith Nabi s.a.w:-

1. Hari Maghfirah ( keampunan)

Bagi mereka yang tidak menunaikan haji, adalah sangat dituntut untuk berpuasa di Hari 'Arafah berdasarkan kepada hadith Nabi s.a.w, "Daripada Abi Qatadah al-Ansari bahawa Rasulullah S.A.W telah ditanya mengenai puasa hari Arafah? maka jawab Rasulullah S.A.W yang bermaksud : Dikaffarah(ampun dosa) setahun lalu dan setahun akan datang."

Di dalam riwayat lain Nabi s.a.w bersabda:

صيام يوم عرفة إني أحتسب على الله تعالى أن يُكفِّر السنة التي بعده والسنة التي قبله

"Puasa hari Arafah, sesunguhnya aku berharap Allah swt agar menghapuskan dosa setahun yang lepasnya dan tahun yang sebelumnya" - [Hadith riwayat Tirmudzi].

Antara hadith lain, Habsah pernah berkata bahawa Nabi Muhammad s.a.w tidak pernah meninggalkan pusa 9 Dzulhijjah, bahkan baginda pernah menyebut: "Tidak ada hari yang paling mulia yang dituntut umatku berpuasa melainkan puasa bulan Ramadhan dan puasa pada 9 Dzulhijjah."

Jumhur ulama mengatakan bahawa adalah mustahab berpuasa bagi mereka yang bukan jemaah Haji dan tidak digalakkan bagi mereka yang sedang menunaikan haji berdasarkan kepada hadith dari Umm Fadhil (isteri al-Abbas):

أنهم شكوا في صوم النبي صلى الله عليه وسلم يوم عرفة، فأرسلت إليه بلبن، فشرب، وهو يخطب الناس بعرفة

Maksudnya;
"Bahawa mereka ragu akan puasa Nabi saw pada hari Arafah, maka dikirim kepada baginda susu lalu (baginda) meminumnya, dan beliau sedang berkhutbah di Arafah" - (Hadith riwayat Muttafaqun 'alaih)

Ia menunjukkan tidak disukai (tidak digalakkan) berpuasa bagi mereka yang berwuquf disaat yang agung ini, dan hikmah tidak berpuasa kerana kemungkinan akan melemahkan mereka dari melakukan zikir dan do'a, dan melakukan amalan-amalan haji.

2. Musatajab do'a

Daripada Sayyidatina 'Aisyah bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: "Tiada daripada hari yang lebih ramai dibebaskan Allah hamba-hambaNya dari api neraka melainkan pada Hari 'Arafah, dan sesungguhnya Dia mengasihani dan bangga di hadapan malaikat sambil bertanya: Apakah yang dikehendaki oleh mereka itu?"
(Hadith riwayat Muslim, Nasa'i, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Darqatni, Hakim dan Al-Baihaqi)

Allah mendengar doa hamba-hambaNya dan memakbulkan doa-doa mereka yang memuliakan hari 'Arafah. Oleh itu, mintalah apa sahaja daripada Allah.


3. Terlepas daripada seksaan neraka

Daripada Jabir bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: "Apabila tiba Hari 'Arafah maka sesungguhnya Allah telah memuji dengan para malaikat dan berfirman: "Lihatlah kepada hamba-hambaKu yang telah datang kepadaKu dengan berdebu dalam keadaan berduyun-duyun daripada setiap pelusuk, Aku bersaksi di hadapa kamu (malaikat) bahawa Aku telah mengampuni mereka." Maka kata malikat: Sesungguhnya ada di kalangan mereka yang telah pun baligh. Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku telah mengampuni mereka." Sabda Rasulullah s.a.w: "Maka tiada daripada hari lebih ramai orang yang bebas daripada neraka daripada Hari 'Arafah."
(Hadith riwayat Ibnu Khuzaimah dan Baihaqi)


4. Turunnya rahmat Allah

Nabi s.a.w pernah menyatakan, hari 'Arafah adlah hari yang palig dibenci oleh syaitan. Syaitan-syaita akan menjadi lemah kerana besar dan luasnya rahmat yang Allah turunkan untuk sekalian ahmba-hambaNya yang beramal soleh.
Hari dibukanya pintu langit, dilimpahkan kerahmatan, dan dibukanya pintu penerimaan yang seluas-luasnya oleh Allah untuk hambaNya. Tidak ada hari yang lebih banyak rahmat dan berkat, lebih terang cahayanya serta lebih luas penerimaan dari Allah selain dari hari itu. Tidak ada waktu syaitan menjadi terlebih keji, terlampau hina, tersangat kecewa dari hari-hari tersebut kerana kurniaan yang sangat agung dari Allah Ta'ala terhadap hambaNya.

Demikianlah, besarnya makna 9 Dzulhijjah buat hamba-hamba Allah yang benar-benar menghayatinya. Sebuah kisah cinta dua insan yang diabadikan oleh Allah dan di hari itu juga Dia hadir untuk melimpahkan cintaNya buat seluruh hamba-hambaNya sama ada yang pergi menunaikan haji atau pun tidak. Namun, kebanyakan daripada kita hanya melihat hari 'Arafah sebagai ahri yang hanya signifkan buat jemaah haji semata-mata tanpa cuba untuk menyelami ruh haji bagi yang tidak perhi menunaikan haji. Semoga kita termasuk ke dalam golongan mereka yang berlumba-lumba melakukan amal kebajikan.

Sama-samalah kita bermujahadah mendapatkan kelebihan hari 'Arafah pada 9 Dzulhijjah bersamaan hari Selasa, 16 November 2010. Mudah-mudahan kita tergolog di kalangan orang-orang yang beruntung...Fastabiqul khairat...

sumber :

Sini

BICARA HATI SEORANG WANITA...



Puji-pujian buatMu Tuhan Lantaran telah menjadikan

aku seorang perempuan Diciptakan dari tulang rusuk

kiri Adam dengan seindah kejadian Akulah si tulang

bengkok Yang Kau gubah dengan kekuatan perasaan

mengatasi panjangnya akal fikiran Sebagai fitrah dan

anugerah hasil doa seorang lelaki namun biarlah

kejadianku memberi guna Bengkok yang ada manfaatnya...

Kiranya aku menjadi seorang isteri

Kurniakanlah aku kekuatan yang membolehkan aku

Menjadi tulang belakang seorang suami...

pengembang perjuangan di sayap kiri

Diadun dengan kelembutan yang melayakkan aku

Menjadi teman setia, penyejuk mata, pembina semangat, penguat jiwa

Seanggun peribadi Siti Khadijah

Sumber ketenangan Muhammad SAW Utusan Allah SWT

Bebad jiwa dari belenggu perasaan keperempuanan yang memiliki nafsu sembilan

Merdeka dari kepentingan peribadi

Setulus Siti fatimah yang sering saja ditinggalkan suaminya saidina Ali

Dihantar pemergiannya tanpa bertanya.."bilakan pulang?"

Disambut kepulangannya dengan khidmat...bersulamkan kemesraan

Rumahtangga adalah syurga, tempat suburnya cinta ketuhanan

akal yang tunggal...tidak akan dibiarkan hanya bergelar dicelahan periuk belanga

Dibalik lipatan lampin anak

Menjangkau kebangkitan Islam di alam sejagat

Menjadi pentadbir disebalik tabir

Namun, "siapalah aku untuk memiliki watak wanita solehah...




dek berkaratnya mazmumah yang bersarang di hati"

Maka kurniakanlah aku sekeping hati yang sentiasa insaf

Hak seorang suami tidakkan mungkin dapatku penuhi

Biar telahku jilat nanahnya yang berlelehan

telah ku tadahkan wajah untuk mengusap debu ditelapak kaki

Dan sememangnya aku mengimpikan

Watak seorang ibu yang bakal melahirkan

Putera-putera secekal Musa'ab bin Umair yang

menggadai dunia demi kasih

TuhanNya

Segigih Zubair Ibnul Awwaam yang diangkat oleh rasul

sebagai hawarijnya

Hasil didikan ibunya...setelah melalui zaman

anak-anak yang yatim dan

kekurangan

Memiliki puteri setabah dan seteguh Masyitah...rela

direbus demi

mempertahankan iman atau

suci Maryam yang seluruh hidupnya mengabdikan diri

kepada Tuhan

Meskipun aku bukan ibunya yang memiliki peribadi

semurni Siti Fatimah

Ibu Syeikh Abdul Kadir Jailani...yang tiap titis

darah mampu berzikir ke

hadrat Ilahi

Mudah-mudahan zuriatku bakal menampilkan

Mujahid-mujahid yang rindu memburu syahid abadi

Srikandi-srikandi yang memakmurkan muka bumi Allah

dengan kesolehan

Yang saling rela berkorban dan dikorbankan

Buat menyemarakkan Islam di akhir zaman sepertimana

Kisah seorang ibu yang telah kematian

putera-puteranya di medan jihad

"Mereka telah berbahagia sebagaimana aku

bahagia....Aduhai, kiranya aku

punya seorang anak lagi, aku rela dia turut gugur di

jalan Ilahi..."

namun jika aku, Kau taqdirkan akan kehilangan

mereka, tetapkanlah hatiku

Setenang Ummu Faisal...yang tidak menjadikan

kematian suami dan

anak-anaknya

Halangan untuk membulatkan kecintaan buatMu Tuhan

Redhailah daku yang dhaif ini sebagai

hambaMu...inilah pengaduan,

harapan dan munajat kiranya kekasihMu sendiri pernah

berucap...

" Ku lihat kebanyakan dari isi neraka itu adalah

perempuan..."

Tanpa petunjukMu

Selangkah yang mengiringi ku ke syurga

Sederap mencebur ke neraka

Wallahu'alam...

Marilah menyelam ke lautan tak bertepi,

Mengenal Zat yang Maha Tinggi,

Renungan dan Tazkiroh sebagai santapan Rohani,

Membina hidup di landasan Islami.




Jom Kenali Jordan

Wadi @ Lembah Rum


Kawasan ini pernah melalui zaman kerajaan Mesir, asySyria, Babylon, Parsi, Macedonia, Rom, Bizantium, Arab, Mamluk dan Turki. Menjadi tarikan dan perhatian Kublai Khan cucu kepada Genghis Khan untuk Empayar Mongol, juga diminati oleh Napoleon Bonaparte dan Adolf Hitler. Merupakan laluan alternatif perdagangan sutera,rempah dan lain- lain ke Mediterranian selain dari Laut Merah. Petra, Amman dan Jerash semuanya merupakan kawasan perhentian utama perdagangan sejak zaman silam. Petra pada awalnya di bawah kekuasaan Rom namun sebaik Rom kalah, ia dikuasai oleh kerajaan Bizantium. Seterusnya Jordan terus dikuasai oleh keturunan Bizantium di situ, puak Ghassan sebelum ditakluki Islam pada kurun ke 7 Masihi dan akhirnya menjadi kawasan di bawah Empayar Islam Turki. Dipanggil Transjordan pada tahun 1919. Wujud lepas kejatuhan Khilafah Othmaniyyah 1924 dan selepas Perang Dunia I. Pada awal penubuhannya, Jordan hanya dihuni oleh puak-puak asal tempatan yang menghuni padang-padang pasir. Kemudian berlaku perluasan penduduk selepas kedatangan pelarian Palestin menjelang perang tahun 1948 dan1967.

9000 SM - Pendudukan pertama di Tebing Barat di Sungai Jordan. Peralatan
batu untuk manusia zaman awal ditemui di Pella, utara Jordan
3000-1550SM- Zaman Gangsa Awal : Amorites & bangsa Kana’an ( iaitu dengan penjelajahan Nabi Ibrahim ) tiba di Jordan
1280 SM - Nabi Musa membawa Bani Israel keluar dari Mesir ke arah Palestin dan 40 tahun kemudian mereka tinggal di Timur Sungai Jordan
1225 SM - Nabi Yusya’ menawan Jericho. Palestin diagihkan di kalangan 12 puak bangsa Israel
1000 SM - Nabi Daud menjadi Raja Bangsa Israel, dia menawan Jerusalem dan menjadikannya sebagai pusat pemerintahan
960-922 SM - Pemerintahan Nabi Sulaiman. Jajahan takluknya diperluaskan melalui perjanjian dan perkahwinan. Baginda mendirikan Masjidil Aqsa di Jerusalem. Sewaktu kewafatannya, kerajaannya di sebelah selatan dikuasai oleh Judah dan sebelah Utara oleh bangsa Israel.
722 SM - Kerajaan AsySyria di bawah pimpinan Sargon II memusnahkan Kerajaan Israel dan menggantikan penduduknya dengan penduduk Syria dan Babylon
612 SM - Tentera Babylon di bawah pimpinan Raja Medes menawan Nineveh, ibu kota AsySyria.
597-587 SM - Jerusalem, Jordan dan Palestin jatuh ke tangan Raja Babylon, Nebuchadnezzar.
538 SM - Nabatean mewujudkan kerajaannya yang bertapak di Petra.
332-1 SM - Iskandar Agung menguasai Syria, Palestin dan Mesir.
323 SM - Iskandar mati dan jajahan takluknya terpisah. Ptolemy I mengambil alih Mesir dan sebahagian Syria, manakala Seleucus mengambil alih Babylon.
198 SM - Tentera Seleucid di bawah Antiochus III mengalahkan tentera Ptolemy I dan mengambil semua jajahan takluk Ptolemy I
188 SM - Antiochus III dikalahkan oleh tentera Rom, dan semua kerajaannya di ambil alih oleh Empayar Rom
170 SM - Antichous IV menceroboh Jerusalem
167 SM - Kaum Yahudi memberontak di bawah pimpinan Judas Maccabeus
64 SM - Damsyiq jatuh pada tentera Rom di Pompei. Palestin pula pada 63 SM lalu diberikan nama baru Judaea.
63 SM-106 M - Decapolis atau Liga 10 Kota dibentuk di sekitar kawasan tersebut
40 SM - Raja Parthian dari Persia dan Mesopotamia menyerang Decapolis,dan Mark Anthony memimpin tentera untuk menangkis semula serangan tersebut.
37 SM - Herod Agung diumumkan sebagai Raja Israel. Rumah ibadat dibina semula di Jerusalem.
4 SM – 39 M - Kehidupan Nabi Isa
66 M - Yahudi memberontak menentang kerajaan Rom
106 M - Kerajaan Nabatean bekerjasama dengan kerajaan Rom
325 M - Konstantine, Maharaja Bizantium telah memeluk ajaran Kristian
525-565 M - Zaman pemerintahan Maharaja Justin. Gereja-gereja mula dibina di tempat-tempat suci agama Kristian.
629 M - Kristian dan Muslim berperang buat kali pertama berdekatan Karak. Nabi Muhammad mengambil alih Makkah.
638 M - Jerusalem jatuh ke tangan orang Islam di bawah pimpinan Sayyidina Umar al-Khattab
642 M - Orang Islam menguasai Mesir
658 M - Kerajaan Umayyah diasaskan di Damsyiq. Zaman kegemilangan dalam kesenian dan senibina.
750 M - Kerajaan Umayyah digulingkan oleh Kerajaan Abbasiyyah, yang memindahkan pusat pentadbiran tika itu ke Baghdad.
1095 M - Pope Urban II melancarkan perang Salib pertama untuk mengambil alih Jerusalem dari orang Islam
1099 M - Tentera Salib membina kerajaan di Jerusalem dan mula membina kota-kota di Jordan dan Syria.
1250 M - Kerajaan Mamluk mengambil alih kuasa di Mesir. Dalam tempoh yang sekejap, mereka menguasai dari Mesir ke Syria.
1516 M - Syria dan Palestin diserap di bawah kerajaan Othmaniyyah
1901 M - Dana Kebangsaan Yahudi diwujudkan untuk membeli tanah Arab untuk penempatan Yahudi.
1909 M - Kaum Muda Turki melaksanakan pemberontakan di Istanbul lalu mencetuskan semangat kebangsaan di kalangan masyarakat di bawah Empayar Othmaniyyah.
1914-1918 M - Perang Dunia I. Empayar Othmaniyyah menyebelahi Jerman.
1916 M - Pemberontakan Arab. Gerakan Kebangsaan Arab, di bawah pimpinan Amir Faisal yang kemudiannya bergabung dengan British untuk mengeluarkan Turki Othmaniyyah.
1917 M - Pasukan tentera British mula menduduki Jerusalem dan Aqabah.
1920 M - Persidangan San Remo mengesahkan perjanjian Sykes-Picot yang diputuskan secara rahsia, yang menafikan Arab sebagai sebuah negeri yang merdeka di samping memberikan British mandat untuk memerintah Palestin manakala Perancis pula diberi kuasa memerintah Syria dan Lubnan.
1923 M - British mengiktiraf kemerdekaan Transjordan di bawah perlindungannya dengan menjadikan Abdullah, adik Faisal sebagai raja. Pasukan Tentera Arab telah dibentuk di bawah kendalian pegawai British, J.B Glubb ( Glubb Pasha )
1930 M - Sekelompok besar orang-orang Yahudi yang melarikan diri dari Nazi tiba di Palestin dan mencetuskan kekecohan
1939-1945 M - Perang Dunia II. Jordan menawarkan tenteranya untuk membantu Tentera Bersekutu
1946 M - Britain menyerah kuasanya dan Transjordan menjadi negara monarki yang merdeka.
1947 M - Persatuan Bangsa-bangsa Bersatu ( PBB ) mencadangkan agar Palestin dipecahkan. Lalu Kerajaan Hasyimiyyah Jordan dibentuk.
1948 M - Kuasa Britain di Palestin tamat. Negara Israel diwujudkan. Perang Arab-Israel bermula sebaik pasukan tentera British yang terakhir meninggalkan kawasan tersebut.
1950 M - Raja Abdullah secara rasmi menggabungkan Semenanjung Gaza, Tebing Barat dan Timur Jerusalem ke kerajaannya.
1951 M - Raja Abdullah dibunuh dengan kejam di Masjid al-Aqsa di Jerusalem
1952 M - Hussein ditabalkan sebagai raja ketika berusia 17 tahun setelah kematian bapanya. Talal diisytiharkan sebagai sakit mental.
1955 M - Jordan menjadi ahli PBB. Mesir mengisytiharkan Terusan Suez sebagai laluan kebangsaannya.
1960 M - Kerajaan Iraq digulingkan. Orang-orang Palestin dengan sokongan Mesir cuba menyingkirkan Raja Husein.
1964 M - PLO dan al-Fatah ditubuhkan di Palestin.
1967 M - Perang 6 Hari antara Israel dan tentera Arab menyebabkan Jordan turut terjejas. Jerusalem dan Tebing Barat gagal dipertahankan.
1969 M - Yasser Arafat dipilih sebagai Pengerusi PLO. Tentangan terhadap Israel semangkin meningkat.
1970 M - Raja Husein menyekat pengaruh PLO yang semakin kuat sehingga mencetuskan Tragedi ‘Black September’. Perang saudara antara penduduk tempatan berbangsa Palestin dengan kerajaan menyebabkan PLO terpaksa beralah.
1974 M - Raja Husein akhirnya mengiktiraf PLO sebagai satu-satunya perwakilan untuk bangsa Palestin.
1980 M - Jordan menyokong Iraq dalam perang menentang Iran selama 8 tahun manakala Syria menyokong Iran
1988 M - Raja Husein berputus asa dalam tuntutan hak dan pentadbiran terhadap Jerusalem dan Tebing Barat
1989 M - Harga barang makanan asasi meningkat mendadak sebagaimana yang ditetapkan oleh IMF sebagai satu Pelan Pemulihan Ekonomi Jordan. Tunjuk perasaan terhadap harga gandum tercetus. 11 jiwa terkorban di Ma’an, tenggara Petra yang merupakan kubu utama tunjuk perasaan ini.
1990 M - Iraq menakluki Kuwait pada bulan Ogos. Sebahagian besar penduduk Jordan menyokong Iraq. 300,000 rakyat Palestin yang dihalau keluar dari Arab Saudi dan Iraq tiba di Jordan.
1992 M - Perundingan damai Israel-Palestin bermula di Madrid. Undang-undang mengiktiraf semua parti politik diwartakan di Jordan.
1993 M - Pilihanraya demokratik pelbagai parti kali pertama di Jordan diadakan sebaik sahaja Palestin mengumumkan perjanjian damainya dengan Israel.
1994 M - Jordan dan Israel mengikat perjanjian damai.
1997 M - Pilihanraya Parlimen mencetuskan penguasaan puak selepas 10 parti pembangkang memboikot pilihanraya lanjutan dari tekanan kerajaan terhadap kebebasan rakyat. Anggota Mossad Israel cuba membunuh pemimpin HAMAS di Amman yang menyebabkan hubungan antara Jordan dan Israel terhenti.
1998 M - Raja Husein berangkat ke US untuk menjalani pembedahan kedua untuk rawatan kanser ( kali pertama pada 1992 ). Perjanjian damai antara Yasser Arafat dan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu berlangsung.
1999 M - Raja Husein meninggal akibat kanser tidak berapa lama selepas mencalonkan anak sulungnya, Abdullah sebagai penggantinya yang mengambil tempat adiknya Hassan sebagai Putera Mahkota selama 33 tahun sebelum itu. Abdullah ditabalkan sebagai Raja Abdullah II sehingga ke hari ini.

- Politik
Jordan merupakan sebuah kerajaan yang mengamalkan sistem demokrasi dan sistem monarki iaitu beraja. Ahli dewan undangan negeri dipilih melalui pilihanraya yang diadakan. Walaubagaimanapun pelantikan Perdana Menteri terletak di tangan Raja dan tidak mempunyai tempoh yang tetap. Parti politik yang memerintah ialah Hizbul Watani atau Parti Negara manakala parti pembangkang adalah Hizbul Islami atau Parti Islam atau Parti Pekerja Islam.

- Nama
Jordan di dalam bahasa Arab disebut al-Urdun yg bermaksud kekuatan dan kejayaan. Dikatakan juga bahawa Urdun merupakan nama salah seorang dari keturunan Nabi Nuh a.s.

- Kedudukan Geografi
Barat Daya Asia , 290 11' - 330 22' Utara dan 340 59' - 390 18' Timur , seluas : 92 300 km2

-Topografi
Kawasan Ghawr Jordan terletak di sepanjang Sungai Jordan. Laut Mati dan Wadi Araba. Laut Mati merupakan tempat terendah di dunia menjangkau 400 meter bersamaan 1300 kaki di bawah paras laut. Menuju ke Timur, ketinggiannay semakin bertambah dari Utara ke Selatan dengan direntasi aliran sungai dan lembah. Puncak tertinggi di Jordn adalah gungung UMM ad Dami setinggi 1854 meter dengan diikuti gunung Ram setinggi 1754 meter. Lebar maksimum tanah tinggi ini adalah 50 KM. Kawasan timur Jordan yang gersang adalah sebahagian dari pedalaman Syam.

- Iklim
Iklim padang pasir adalah panas kering sewaktu musim panas dan sejuk di musim dingin. Iklim mediterranean ketara di kawasan berbukit dengan musim panas yg sederhana dan musim dingin yang sejuk. Manakala kawasan ghawr adalah terlalu panas semasa musim panas dan sederhana panas sewaktu musim dingin. Purata suhu dalam bulan Januari di Amman, Irbid dan Aqabah adalah 7.3, 8.5 dan 16.1 oC secara umumnya dan angka ini akan meningkat sehingga 24.7, 24.7 dan 31.2 oc pada bulan Julai. Hujan tahunan mencecah sehingga ke 400 mm di Amman dan Irbid dan sekitar 37 mm di Aqabah.
Jordan juga mengalami perubahan 4 musim ;

Musim panas antara bulan Jun hingga Ogos (6,7,8)
Musim Luruh antara bulan September hingga November (9,10,11)
Musim sejuk antara bulan Disember hingga Februari (12,1,2)
Musim bunga antara bulan Mac hingga Mei (3,4,5)

- Tumbuhan semulajadi
tumbuhan padang pasir tumbuh dengan banyaknya di kawasan Timur Jordan manakala hutan, pokok oak dan pine tumbuh di kawasan berbukit terutamanya di Utara Jordan.

- Populasi
5 759 732 orang penduduk ( statistik Julai 2005 )

- Bahasa
Bahasa Arab dan Bahasa Inggeris sebagai bahasa asing utama

- Agama
92 % penduduk Muslim Sunni, 6 % Kristian , 2 % agama lain seperti Druz

-Bandar Utama
Amman sebagai ibu negara, Irbid di Utara Jordan, az-Zarqa'

- Ekonomi
Pada permulaan penubuhan, kerajaan Jordan bergantung kepada dua sumber ekonomi :
- Sumber di dalam negara seperti cukai, hasil-hasil perkhidmatan dan sebagainya.
- Sumber luar iaitu daripada bantuan dan pinjaman luar.

Menjelang 70-an, Jordan telah mengembangkan sektor-sektor lain seperti pertanian, perdagangan dan perindustrian. Kegiatan perdagangan Jordan meliputi import bahan makanan, petrol dan bahan galian manakala eksport pula adalah fosfat, minyak zaitun, karpet,simen, barangan kulit, buah-buahan dan sayuran. Sektor pertanian pula adalah yang terpenting dan menjadi antara mata pencarian keluarga yang utama di sini. Lebih daripada 40 peratus penduduknya terlibat dengan sektor pertanian. Sistem yang digunakan kini telah banyak berubah setelah kemasukan teknologi pertanian moden dan menghasilkan pulangan yang lebih lumayan. Hasil utama adalah gandum,sekoi,sayur-sayuran dan buah-buahan Mediterranean. Kawasan utama pertanian adalah Aghwar.

- Perbezaan waktu dengan Malaysia
Perbezaan waktu dengan Malaysia pada musim panas ialah lewat 5 jam manakala pada musim dingin, perbezaan itu menjadi lewat 6 jam berbanding Malaysia.

- Matawang Jordan
Matawang Jordan ialah Dinar (JOD / JD). Ia boleh dikategorikan kepada :

1) Wang Kertas
Wang kertas terdiri daripada JD 1, 5, 10, 20, 50, 100. Wang kertas JD100 jarang digunakan. Menjadi kebiasaan jual beli di pasar-pasar, Dinar disebut Lira kerana terpengaruh kepada sebutan matawang Turki iaitu Lira.



2) Wang Syiling
Wang syiling pula ialah JD 0.010 (1 qirsy), 0.050 (biasa di sebut 'syiling'), 0.100, 0.250, 0.500. Sebelum ini wujud JD 1 dalam bentuk syiling tetapi dimansuhkan penggunaan tersebut kerana kemaslahatan dan juga keselamatan dalam urusniaga. Nilai terkecil matawang Jordan ialah fills. Istilah ini jarang digunakan oleh penduduk setempat tetapi mereka kerap malah biasa menggunakan 'Qirsy'. Namun demikian, bukan istilah yang janggal sekiranya mahasiswa Malaysia menggunakan istilah asal iaitu 'Fills'.

3) Kadar matawang
1 Qirsy = 10 fills
10 Qurusy = 100 fills
100 Qurusy = 1000 fills = JD 1

4) Kadar pertukaran matawang antarabangsa
USD 100 = JD 70.800 (menurut pertukaran semasa)

- Makanan di Jordan
Makanan asasi adalah roti yang dimakan dengan keju dan buah zaitun atau minyak zaitun dan za'tar serta humus. Makanan tradisional ialah mansaf iaitu susu kambing dimasak bersama yogurt. Selain itu, Maqlubah iaitu nasi yang ditanak dengan resepi khas berlaukkan ayam. Minuman tradisional pula ialah kopi pahit tanpa gula berperisa buah pelaga. Bagi masyarakat di sini, kopi adalah lambang kemesraan. Mansaf juga dihidang bersama teh yang diletakkan di teh tersebut daun pudina, ketika tetamu berkunjung ke rumah.

Antara makanan lain ;
- Falafil - kacang hijau dikisar dan digoreng umpama kuih masalodeh di Malaysia
- Syawarma - umpama kebab di Malaysia
- Bamiya - sayur bendi dimasak dengan sos tomato

- Universiti utama di Jordan
1) Mu'tah University, Mu'tah
2) University of Jordan, Amman
3) Yarmouk University, Irbid
4) Al al-Bayt University, Mafraq
5) Jordan University of Science and Technology (JUST), Irbid
6) Hashemite University, Zarqa'
7) Balqa' Applied University, Amman
8) Philadelphia University, Amman

Kenapa Pilih Jordan untuk belajar?


Dipetik darihttp://ms.langitilahi.com

Jom baca.

Tanah Syam yang diberkati

Kelebihan yang tidak dapat disangkal lagi untuk Jordan adalah, bumi ini merupakan bumi para Anbiya. Malah, inilah dia tanah Isra’ Rasulullah SAW. Allah SWT memberkati persekitarannya.

Allah SWT berfirman: “Maha suci Allah yang menggerakkan hamba-Nya daripada Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa, yang Kami berkati sekelilingnya untuk meneranginya dengan ayat-ayat Kami…” Surah Al-Israa’ ayat 1.

Kedudukan Jordan yang berada di tengah-tengah, antara Palestin, Mesir, Arab Saudi, Syria, Turki dan sebagainya membuatkan pelajar-pelajarnya mempunyai peluang mengembara yang tinggi dan mudah.

Pergi umrah hanya RM500 dan melaksanakan haji hanya sekitar RM2500 jika bergerak dari sini.

Tanah Jordan ini juga dipenuhi dengan makam para sahabat, tempat-tempat bersejarah seperti Petra, makam ashabul kahfi, medan peperangan Yarmouk, medan peperangan Mu’tah dan Laut Mati, tempat-tempat yang cantik seperti Wadi Ram, Wadi Mujib, Aqaba dan banyak lagi.

Keadaan di Jordan juga kondusif dan selesa.

Organisasi di dalam kehidupan pelajar Jordan.

Kehidupan pelajar melayu di Jordan merupakan kehidupan yang mempunyai kesatuan yang kuat, dan organisasi pelajar-pelajarnya selaras bergerak dalam keadaan yang sangat harmonis dan kemas.

Semua pelajar dinaungi oleh Kedutaan Malaysia, kemudian di bawah kedutaan wujud Malaysian Student Department(MSD) yang menguruskan keadaan pelajar di seluruh Jordan. Di bawah MSD, terdapat satu organisasi dari kalangan pelajar yang mengurus laraskan semua organisasi yang wujud di Jordan. Organisasi itu bernama MPPMJ(Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan)

Di bawah MPPMJ, terdapat empat persatuan zon mengikut daerah tempat tinggal pelajar melayu di Jordan, bersama persatuan-persatuan Badan Kebajikan Anak Negeri(BKAN). Persatuan Zon(PZ) yang dikatakan adalah Persatuan Mahasiswa Irbid(PERMAI) yang terletak di Irbid, Persatuan Mahasiswa Malaysia Universiti Mu’tah(PERMATA) di Mu’tah, Persatuan Penuntut Malaysia Amman(PPMA) di Amman dan juga Persatuan Pelajar Malaysia Al-Bayt(PRISMA) di Mafraq.

Khabar dari Jordan

Pintu Gerbang Jami'ah al-Bayt , Mafraq

Salam dari bumi anbia' , pertama kali syukur kepada Allah kerana dipermudahkan urusan saya selama di tanah air dan seterusnya di bumi Jordan ini.
Mohon maaf buat pengunjung semua, saya tidak sempat untuk memaklum kepada pengunjung mengenai musafir diri ini untuk menuntut Ilmu Allah di bumi Jordan ekoran kesibukan yang memenuhi rutin kehidupan saya. Saya berlepasa ke sana pada hari raya ke-4, Alhamdulillah selamat sampai dengan izin Allah..

Jami'ah al-Bayt

Untuk itu dahulu , di lain masa dan kelapangan waktu, saya @akak akan cuba update blog ini..Doakan saya...


Aku gagahi langkah ini...

Dari riak wajah,
ada pancaran dakwah.

Dalam tutur bicara,
ada gema tarbiyah.

Dalam gerak langkah,
ada semangat mujahidah.

Kita lupakan wajah yang layu!
Kita tinggalkan bicara pilu!
Kita kuburkan langkah yang lesu!

Bangkitlah Perjuangan!

Tatkala yang haq mendabik megah,
dan kebatilan akur menyembah,
Allah tahu!
Kita pernah menyeka peluh dan air mata
demi Islam tercinta =)

Aku ingin menjadi...

Aku ingin menjadi seperti Siti Khadijah,
Menjalinkan sebuah cinta yang agung,
Manginfakkan hartanya untuk fisabilillah.
Aku ingin sepatuh Fatimah,
Yang sentiasa akur tanpa menolak perintah,
Aku kagumi gedung ilmu Siti Aisyah,
Mahukan kejayaan mengiringi langkah.

Aku ingin menyelami ketabahan Siti Hajar,
Di padang pasir yang merekah,
Mengendong putera yang masih merah.
Tidak aku ingin menjadi wanita penggoda,
Fitrah dari sejarah Zuklaikha.


Jiwa ku ingin sekudus Rabiatul Adawiyah,
Tenggelam asyik dalam nikmat ubudiyah.
Ingin aku secekal Zainab Al-Ghazali,
Terkurung jasadnya di celah jeriji,
Teguh menjunjung akidah suci.


Tetapi aku hanyalah perawan..
Yang jiwanya tidak sekental Asma’
Belum teruji dengan deraian airmata Atiqah,
Yang mampu tersenyum dengan tabah.


Namun izinkan aku Ya Allah..
Izinkan aku menjadi wanita solehah,
Izinkan aku menjadi sayap kiri perjuangan,
Yang rela mati dalam keunggulan iman,
Kerana Islam merindukan kemunculan,
Muslimah, mukminah, mujahidah
Mewarisi kegemilangan serikandi ummah..

Izinkan aku Ya Allah..
Menjadi penyemarak obornya…

Ya Allah..Jika ku jatuh cinta ....

Ya Allah,
Jika aku jatuh Cinta
Cintakanlah aku pada seseorang yang
melabuhkan cintanya pada–Mu
Agar bertambah kekuatanku untuk mencintai–Mu

Ya … Muhaimin,
Jika aku jatuh Cinta
Jagalah cintaku padanya agar tidak
melebihi cintaku pada–Mu

Ya … Allah,
Jika aku jatuh hati
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang
yang hatinya tertaut pada–Mu
Agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semu

Ya … Rabbana,
Jika aku jatuh Hati
Jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling pada hati–Mu

Ya … Rabbul Izzati,
Jika aku Rindu
Rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan–Mu
Dan jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga–Mu

Ya … Allah, Jika aku menikmati cinta kekasih–Mu
Janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya
bermunajat di sepertiga malam terakhir–Mu

Ya … Allah,
Jika aku jatuh hati pada kekasih–Mu
Jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam
perjalanan panjang menyeru manusia pada–Mu

Ya … Allah,
Jika kau halalkan aku merindui kekasih–Mu
Jangan biarkan aku melampui batas sehingga melupakan
aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada–Mu

Ya … Allah,
Engkau mengetahui bahwa hati–hati ini
Telah berhimpun dalam cinta pada–Mu,
Telah berjumpa pada taat pada–Mu
Telah bersatu dalam dakwah pada–Mu
Telah berpadu dalam membela syariat–Mu

Kukuhkanlah Ya Allah ikatannya,
kekalkanlah cintanya..

Tunjukilah jalan–jalannya,
penuhilah hati–hati ini dengan Nur–Mu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada–dada kami dengan limpahan keimanan kepada–Mu dan keindahan bertawakal di jalan-Mu...

Mujahidah itu...

Mujahidah itu…
Hati meresahkan kesal menolak cintanya,
Api cinta marak dipendam bahangnya,
kerna itu Rahsia hati dan cintanya,
Pada Allah saja diceritakan rahsianya,
Terusan berdoa memohon kepada-Nya,
Moga itu terbaik buat dirinya...

Mujahidah itu…
Di luaran dia tenang,
Dalam hati iman menentang,
Dalam hati nafsu berperang,
Antara dua cinta yang bertandang,
Namun, cinta Allah selalu menang,
Cinta kedua dilepaskan terbang…

Hari demi hari terus menyapa,
Kata orang mengapa tak punya rasa,
Sedangkan dia masih remaja,
Kata orang mengapa dia bahagia,
Sedangkan dia tak punya cinta,
Kata orang mengapa mantap hatinya,
Sedangkan dia tiada rijal penguatnya,
Mulut itu mulut mereka,
Sabarlah, biarkan saja…

Mujahidah itu…
Rabiatul Adawiyah itulah idolanya,
Sumayyah itulah obornya,
Khawlah itulah kecemburuannya,
Nusaybah itulah pahlawannya,
Fatimah itulah teladannya,
Aishah itulah buktinya,
Khadijah itulah kebanggaannya…


Mujahidah itu…
Dia mahu jadi bidadari,
Terus solehah di jalan Ilahi,
Itu mimpinya di malam hari,
Itu angannya di siang hari,
Itu bicaranya sehari-hari,
Menjadi isteri sentiasa berbakti,
Kepada suami bakal berbudi,
Pilihan Allah akan terbukti!
Ia janji yang sangat pasti!


Mujahidah itu…
Tidak takut kehilangan cintanya,
Biar pelbagai ujian melanda,
Lelaki itu, perlukan masa,
Memilih buat diri mereka,
Pilihan yang semestinya istimewa,
Calon ibu, buat zuriatnya!
Penyeri dunia, itulah temannya!
Di Syurga, itulah bidadarinya!
Membuat lelaki segan dengannya,
Menyedarkan, lelaki memainkan peranan,
Bahawa wanita bukan mainan,
Tetapi mutiara itulah nilaian…


Ya, mujahidah itu..
menghitung langkahnya,
Muhasabah dirinya,
katanya, dia masih banyak kurangnya!
Hanya menggeleng kepala..
Tatkala datangnya lelaki menggoda
Hanya bisu berdiam saja,
Diam maknanya iman sahaja bersuara,
Pandangan matanya dibutakan sahaja,
Buta maknanya hatinya mula berkata,
Rijal kekasih Allah itu yang diharapnya!
Pejuang agama itulah pembimbingnya!
Redha ibubapa itulah pilihannya!
Bukannya rijal yang sebaliknya…


Mujahidah itu…
Bukan dia tidak punya hati
Tetapi hatinya sudah mati,
Tatkala ummat Muhammad dilukai,
Hatinya menangis penuh ngerti,
Tatkala jasad saudaranya dikelar sana-sini,
Hatinya meraung penuh simpati,
Tatkala adik seakidah dirogoli,
Dibunuh tanpa secebis insani,
Hatinya jadi benar-benar mati,
Tak punya masa untuk bekasihani…


Mujahidah itu…
Tidak dia rasa kekurangan,
Kerna sudah cukup adanya Tuhan,
Tidak dia sepi sendirian,
Bila sentiasa bertemankan Tuhan,
Dia umpama permata yang bersilaun,
Kerdipnya menyilau pandangan,
Dialah wanita harapan Tuhan,
Kebanggaan umat zaman berzaman…


Mujahidah itu…
Menjadi gadis sudah fitrahnya,
Menjadi pilihan bukan pintanya,
Sebagai penyeri itulah hakikatnya,
Menjadi khalifah itulah tugasnya,
Membuat silap bukan sekali,
Namun mengalah tidak sekali,
Menjadi seorang mukminat sejati,
Itulah usahanya setiap hari…


Mujahidah itu…
Tetaplah dirinya teguh di satu jalan…
Menjadi bidadari sememangnya impian…
Melangkah dengan sejuta harapan…
Mengejar cinta dan keredhaan Tuhan…
Moga beroleh Syurga idaman…
Aminnn...Ya Rabbb...

MENCARI KETENANGAN HATI.......



Setiap hari kita ketawa. Setiap hari kita jumpa kawan. Setiap hari kita dapat apa yang kita nak.
Tapi..kenapa hati kita tak gembira?

Kita sembahyang setiap hari. Kita berdoa selalu pada Allah. Kita mintak sungguh-sungguh pada Allah. Tapi..kenapa susah sangat doa kita nak makbul? Sedangkan Allah ada berfirman. "Berdoalah pada Ku, nescaya akan Ku kabulkan...,"

Apa masalah kita?

Hati kita tak gembira sebab kita tak pernah bersyukur dengan apa yang kita ada. Kita tak pernah nak menghargai setiap nikmat yang kita dapat. Kita asyik memikirkan benda yang kita tak ada, sampai kita lupa melihat nikmat sekeliling kita.

Kita berdoa, tapi kenapa payah sangat doa kita Allah nak makbulkan?

Sebab kita asyik meminta pada Allah, tapi kita tak pernah mintak ampun pada Allah, sedangkan dosa-dosa kita terlampau banyak pada Allah. Alangkah tidak malunya kita. Kita merintih, kita merayu agar Allah makbulkan doa kita. Tapi, lepas kita dapat kesenangan kita lupa pada Allah, kita tak bersyukur pada Allah. Bila dah datang kesusahan, baru nak ingat Allah balik. Baru nak menangis, merintih..mintak Allah pandang kita. Macam mana Allah nak makbulkan doa kita?

Cuba kita renung diri kita. Cuba hitung, berapa kali kita sebut kalimah syukur dalam satu hari? Tak payah seminggu, cukuplah sehari sahaja. Berapa kali agaknya? Itupun kalau ada sebut la..

Pernah kita bangun malam, solat sunat...solat tahajud..solat taubat? Pernah? Ada...waktu zaman sekolah dulu. Itupun, lepas kene ketuk dengan warden, suruh bangun. Lepas tu...ada? Ada...time dah nak exam...waktu rasa result macam ada aura nak fail. Siap buat solat hajat lagi! Lepas dapat result tu, ada tak buat sujud syukur? Hmm...entah la, tak ingat pulak.

Hari-hari kita buat baik. Kita tolong orang. Kita sedekah dekat orang. Kita buat macam-macam. Tapi kenapa kita tak dapat nak rasa kemanisan setiap perbuatan yang kita lakukan tu? Hati kita tetap jugak tak tenang. Kenapa ye? Sebab dalam hati kita tak ada sifat ikhlas. Mulut cakap ikhlas, hati kata lain. Macam mana tu? Kita tolong orang sebab nak harapkan balasan. Nakkan pujian. Nakkan nama. Kita riak dengan setiap kebaikan yang kita buat. Macam mana hati nak tenang? Bila dapat kejayaan, kita bangga dengan apa yang kita ada. Mula nak menunjuk-nunjuk dekat orang. Sampai lupa siapa sebenarnya yang bagi kejayaan tu dekat kita.

Alangkah tidak malunya kita..., Allah ciptakan kita sebagai khalifah di bumi ni. Kitalah sebaik-baik kejadian yang Allah pernah ciptakan sehinggakan semua makhluk sujud pada bapa kita, Nabi Adam kecuali Iblis Laknatullah. Betapa Allah muliakan kejadian manusia. Tapi, kita sendiri tidak memelihara diri kita. Kita lupa tanggungjawab kita sebagai hamba. Kita lupa kepada yang mencipta diri kita. Bahkan, kita alpa dengan nikmat yang ada. Nabi Muhammad s.a.w, pada saat malaikat ingin mencabut nyawa Baginda, Baginda masih memikirkan umat-umatnya. Ummati! Ummati! Sampai begitu sekali sayang Rasulullah pada kita. Tapi kita....? Kita lupa pada Baginda Rasul. Berat benar lidah kita nak berselawat ke atas baginda. Macam mana hati kita nak tenang?
Lembutkanlah hati kita. Tundukkan lah diri kita pada Allah. Bersyukur dengan nikmat yang Allah pinjamkan pada kita. Semua itu tidak akan kekal. Bila-bila masa Allah boleh tarik balik semua itu. Ikhlas kan lah hati dalam setiap perkara yang kita buat.

Sesungguhnya, hanya Allah sahaja yang berkuasa menilai keikhlasan hati kita. Insya Allah, kita akan dapat merasai kelazatan halawatul iman itu sendiri. Tenanglah dikau wahai hati...

Promosi Buku :Di Jalan Dakwah Aku Menikah

Penerbit: Intermedia Solo
Pengarang: Cahyadi takariawan
Harga : RM22.00


Ulasan Oleh : Mohamad Zul Hilmey Bin Makmud


Alhamdulillah.. Dalam segenap kesibukan dan kelumatan masa yang sentiasa persis, akhirnya dapat juga buku tulisan Ust. Cahyadi Takariawan ini dikhatam.. Kebetulan pula Allah SWT menguji dengan penyakit demam, hikmahnya bolehlah menghabiskan pembacaan sambil terbaring lemah di atas katil rumah..

Tidak banyak yang mampu saya coret untuk memberikan komentar sekitar kandungan dan perkongsian dari buku ulung ini.. Masa tidak mengizinkan.. Hanya bait-bait kata penutup yang seingat saya mampu dan menarik sekali untuk diulang sebut.. Yang selebihnya, carilah sendiri buku ini dan lanjutkan pembacaan anda dengannya..


“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam cinta, kasih sayang dan kelembutan hati mereka adalah seperti satu tubuh. Apabila satu anggota tubuh menderita sakit, terasakanlah sakit tersebut di seluruh tubuh hingga tidakboleh tidur dan panas”

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Boleh jadi kebahagiaan pernikahan kita telah menyakitkan dan mengiris perasaan hati beberapa orang lain. Setiap saat mereka mendapatkan undangan pernikahan, harus membaca, dan menghadiri dengan perasaan yang sedih, kerana jodoh tak kunjung datang, sementara usia terus bertambah, dan kepercayaan diri semakin berkurang.

Disinilah perlunya kita berfikir tentang kemaslahatan dakwah dalam proses pernikahan muslim.

Di jalan apakah Anda menikah?

"DI JALAN DAKWAH, AKU MENIKAH"

Pernikahan berarti mempertemukan kepentingan-kepentingan dan bukan mempertentangkannya.

Menikah adalah peristiwa fitrah, fiqhiyyah, dakwah, tarbiyah, sosial dan budaya.

Fitrah artinya pernikahan merupakan salah satu sarana mengekspresasikan sifat-sifat dasar kemanusiaan (kecenderungan terhadap lawan jenis).

Fiqhiyyah artinya pernikahan memiliki sejumlah aturan fiqh yang jelas (dari proses pembentukan keluarga, setelah terbentuknya keluarga, permasalahan dan solusinya).

Dakwah artinya pernikahan merupakan deklarasi tentang jati diri Islam kepada masyarakat.

Tarbiyah artinya dengan pernikahan akan menguatkan sisi-sisi kebaikan individual dari laki-laki dan perempuan yang menikah tersebut.

Sosial artinya dengan pernikahan, terhubungkanlah dua keluarga besar pihak laki-laki dan perempuan.

Budaya artinya dengan pernikahan, terbaurkanlah dua latar budaya yang tidak mesti sama dari kedua belah pihak.

Sebelum nikah, buku ini 'wajib' dibaca! Kalau dah nikah pun tiada salahnya membaca juga. Sebagai peringatan bagi yang akan dan telah berkeluarga

Syukran ya Syeikh.. Terima kasih ya Ust Cahyadi atas buku yang tersangat bermanfaat dan mendidik jiwa ini...


Uslub perlu 'kena" untuk nasihat




Daripada Abu Ruqaiyyah Tamim ibn Aus al-Daarie r.a. bahawa Nabi SAW telah bersabda: “Agama itu adalah nasihat.” Kami berkata: “Untuk siapa?” Baginda bersabda: “Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya.”

Hadis riwayat al-lmam Muslim.
.................................................................................

Di dalam hadith ke-7 dalam Kitab Hadith 40 yang telah disusun oleh Imam Nawawi ini, jelas telah digambarkan oleh Rasulullah SAW tentang perihal pentingnya nasihat menasihati di dalam perkara kebaikan. Nasihat juga digambarkan besarnya seperti sebuah Agama Islam, menunjukkan bahawa Islam ini melingkari seluruh aspek kehidupan seharian kita.

Pengertian nasihat

Agama Islam adalah agama Allah, dan agama menurut Rasulullah SAW adalah nasihat yang terbaik untuk umatnya. Dalam Bahasa Arab, nasihat membawa maksud yang dinasihati akan mendapat faedah daripada nasihat yang telah diberi. Ia juga membawa erti bahawa yang menasihati hendaklah menggunakan perkataan yang terbaik dan ikhlas bersih dari maksud yang tidak baik.

Adab-adab memberi nasihat

1. Meluruskan niat sebelum menasihati seseorang supaya tidak ada yang berasa disakiti. Ikhlas menasihati saudara semuslim semata-mata karena Allah. Seharusnya seorang yang ingin memberikan nasihat itu perlulah bersih dari segala bentuk niat yang terpesong kerana ia akan memberi kesan ke atas nasihat yang ingin diberikan. Janganlah menasihati seseorang itu kerana ingin menunjukkan kitalah orang yang benar, tetapi tegurlah kerana ingin mengajak sahabat ke jalan yang benar.

2. Menjaga ukhuwah semasa menasihati. Diusahakan supaya menasihati saudaranya dengan tidak diketahui orang lain. Sebahagian ulama berkata, “Barangsiapa yang menasihati seseorang dan hanya ada mereka berdua, maka itulah nasihat yang sebenarnya. Barangsiapa yang menasihati saudaranya di depan banyak orang, maka yang demikian itu mencela dan mencelakan orang yang dinasihati.” Islam mengajar umatnya supaya mempunyai akhlak yang tinggi. Dalam hal menasihati juga terdapat perkara ini. Ini menunjukkan bahawa Islam amat menjaga hati dan maruah orang yang dinasihati supaya tidak berlaku perpecahan kerana perkara nasihat.

3. Bersih hati semasa menasihati. Menggunakan bahasa yang halus dan menegur hanya untuk perkara-perkara yang salah. Kadang-kadang kita sering menggunakan perkataan yang sangat teruk untuk meluahkan nasihat kita. Dalam ceramah-ceramah dan kuliah-kuliah yang berbentuk menasihati, kita lebih gemar menyatakan salah orang lain seolah-olah mereka yang melakukan perkara tersebut sangat jahat dan sudah tiada ruang untuk bertaubat. Seharusnya selaku seorang pendakwah, nasihat adalah senjata utama yang perlu digunakan sebaiknya.

4. Memikirkan cara yang terbaik untuk menasihati saudara. Seboleh-bolehnya mengenali dulu saudara yang bakal kita nasihati itu. Nasihatilah mereka dengan kasih sayang dan jadilah sebahagian dari mereka, kerana dari situ kita akan tahu apa puncanya mereka begitu.

5. Memberi waktu dan kesempatan kepada saudara yang dinasihati untuk mengubah sifat buruk/ kesalahan yang dilakukannya. Manusia perlukan masa untuk berubah, jangan memaksa mereka untuk berubah mendadak, ia bukan dalam lingkungan tugas seorang pendakwah. Dalam berdakwah perlu akan sifat sabar dan berserah kepada Allah. Jadilah orang yang sentiasa mengharap pertolongan Allah dan jangan mudah putus asa di atas nasihat yang diberikan kerana itu mungkin ujian yang telah ditentukan oleh Allah untuk menguji kesabaran.

Ayuh semua sahabatku, kita renungkan kembali perkara yang telah kita lakukan selama ini, nasihat yang telah kita berikan kepada orang lain atau nasihat yang diperolehi daripada orang lain, adakah kita sudah melaksanakan amanah ini? Jangan jadi golongan yang hanya tahu menasihati sedangkan mereka tidak sedia untuk dinasihati.

Hapuskan Dosa Semalam

DARIPADA Abdullah, katanya: “Aku datang mengunjungi Rasulullah SAW ketika Baginda sakit, lalu kusentuh Baginda seraya berkata: “Ya Rasulullah! Demam anda bertambah teruk.”

Jawab Baginda: “Memang demamku sama dengan demam dua orang kamu.”

Aku berkata: “Semoga anda mendapat pahala berganda pula.”

Balas Baginda: “Semoga!” Kemudian sabda Baginda pula: “Tidak ada seorang Muslim yang ditimpa cubaan berupa sakit dan sebagainya melainkan dihapuskan Allah dosanya, seperti pohon kayu menggugurkan daunnya.” (Hadis riwayat Muslim)

Segala bencana, penyakit, kesusahan atau kerunsingan yang menimpa tubuh badan atau akal fikiran seseorang mukmin menjadi ‘kaffarah’ (penghapus) kekotoran dosa dan kesalahan orang yang ditimpa bencana itu.

Anas berkata, Rasulullah bersabda: "Bahawa besarnya sesuatu balasan itu menurut besarnya sesuatu bencana ujian; dan bahawa Allah apabila mengasihi sesuatu kaum diuji mereka, kemudian sesiapa yang menerima ujian itu dengan redha, maka dia akan beroleh keredhaan Allah, dan sesiapa yang bersikap keluh kesah serta benci menerima ujian itu, maka dia akan mendapat kemurkaan daripada Allah." (Hadis riwayat at-Tirmizi dan Ibn Majah).